Mengapa Kita Takut Pada Komitmen

07/02/2010

Pria mencintai kebebasan mereka. Bagi banyak pria, pemikiran membuat komitmen untuk satu wanita selama sisa hidup mereka sudah cukup untuk membuat mereka berlari. Yang ditakuti adalah kata “komitmen” yang  menyiratkan kompromi, hilangnya kemerdekaan, pengorbanan variasi seksual, dan momok kehancuran keuangan yang menjulang.

Dan hal ini statistik menampilkan seperti berikut – Sensus AS melaporkan bahwa, selama empat dekade, tingkat perkawinan telah jelas berada di penurunan. Menurut Proyek Perkawinan Nasional, sebuah studi yang dilakukan di Rutgers University, laki-laki dewasa ini sangat banyak khawatir tentang menikah. Kohabitasi – komitmen dengan pintu keluar darurat meningkat. Jadi, apa penjelasan untuk fenomena ini? Mengapa laki-laki begitu takut akan komitmen?

Berikut adalah beberapa alasan:

Tidak ada lagi kebebasan
Kita laki-laki sangat independen. Kita ingin membuat keputusan sendiri dan menjalankan hidup dengan aturan sendiri. Kita ingin melakukan apa yang kita inginkan ketika kita menginginkan. Tapi ketika seorang wanita masuk, semua pilihan seorang pria hanya diremehkan begitu saja – keluar untuk bir dengan teman-temannya, membeli TV layar besar, bermain golf pada hari Sabtu sore – tiba-tiba harus didiskusikan dengannya. Dan jawabannya hampir selalu, “Tidak – sekarang kita adalah pasangan”
(terjemahan: “Kita akan melakukan hal-hal dengan cara saya”). Hampir dalam semalam, kita menemukan diri kita terjebak, melakukan apa yang dia ingin lakukan, terlepas dari keinginan kita sendiri.

Kehilangan ruang
Kita suka hal-hal pria, kita perlu “ruang cowok” untuk hal-hal seperti mobil, peralatan dan menonton film action. Tetapi wanita ingin mengambil alih, untuk “memperempuankan” apa yang dulu eksklusif wilayah laki-laki dengan tirai berenda dan lukisan bunga. Pada kenyataannya, mereka sangat berkomitmen untuk feminisasi semua ruang di sekitar mereka dan dengan cepat mulai melarang kita untuk memiliki barang pria sama sekali. Jadi tiba-tiba Anda menemukan kamar mandi dijejali produk wanita, sofa kulit Anda telah dengan warna pastel, dan tempat di mana Anda menyimpan perangkat Anda telah berkembang menjadi ramuan kebun indoor.

Satu pasangan seks, selamanya
Kita secara alami menginginkan variasi seksual. Ketika kita komit – baik dalam pernikahan atau kohabitasi — kita dengan rela melepaskan diri dari kegiatan seksual lainnya. Kebosanan seksual dapat terjadi, diikuti oleh kurangnya total keinginan. Untuk banyak dari kita – bahkan pria-pria yang tidak mendapat banyak “aksi” pula – ini bisa menjadi konsekuensi paling mengerikan dari semua.

Kita telah dibakar sebelumnya
Ketika kita sudah bercerai dan menjalani alat pemeras dari sistem pengadilan perempuan yang bias, banyak antara kita yang enggan (baca “takut”) untuk risiko komitmen kedua. Saat ini, kita tidak persis mengunyah sedikit untuk menandatangani kontrak secara hukum yang memungkinkan seorang wanita untuk membersihkan kita secara finansial. Sukses berprestasi – pria yang telah membangun perusahaan dan karier bertenaga tinggi dari bawah ke atas – adalah terutama takut dipaksa untuk menyerahkan semua buah dari kerja keras kita ke wanita serakah dan dapat membuat keputusan untuk tidak pernah terlibat dalam suatu hubungan serius lagi.

Bagasi emosional
Banyak perempuan melihat perkawinan melalui mata Cinderella – bagi mereka, meletakkan cincin pada jari berarti bahwa kita akan ajaib menyelesaikan semua masalah mereka, dari masa kanak-kanak, masalah dengan ayah sampai besarnya utang belanja yang terjadi pada kartu kredit mereka. Wanita sering menyembunyikan  kepribadian dan agenda sampai terikat – tapi ketika kebenaran datang dan kita menemukan diri kita secara hukum terikat dengan perempuan sundal cerewet dan rakus, semua sudah terlambat.

Kurangnya kompromi
Komitmen menyiratkan kemampuan untuk berkompromi – idealnya sebuah perkawinan harus 50/50 kemitraan di mana setiap pihak memberikan kontribusi dan berbagi. Tetapi untuk seorang wanita,”kompromi” sering berarti “melakukannya dengan cara saya atau anda terputus dari seks.” Jadi kita dipaksa menyerah pada pemerasan seksual ini jika kita ingin mendapatkan seks, dan hasilnya adalah kehilangan yang mengerikan pada kekuasaan laki-laki.

Kehilangan waktu luang
Hubungan serius menyedot sejumlah besar waktu dan energi – mereka dapat sepenuhnya mengambil alih hidup kita. Tekanan selalu pada untuk melakukan sesuatu, baik itu anggur dan makan malamnya,berinteraksi dengan keluarganya, mengingat hari ulang tahunnya, atau menjemputnya dari tempat kerja. Bagi sebagian dari kita, semua kerepotan tidak sebanding dengan usaha.

Tidak siap untuk itu
Dewasa ini, ada lebih sedikit tekanan masyarakat untuk menikah dan kita dapat mempertimbangkan pilihan kita bukannya hanya melompat langsung dari sekolah ke perkawinan. Kita mampu menunggu wanita yang sempurna sementara berkonsentrasi untuk karir , tabungan untuk membeli rumah, atau aktif bermain di lapangan.

Tidak bisa percaya seorang wanita
Kita belajar cukup cepat bahwa banyak wanita tidak dapat dipercaya – mereka selalu mencari untuk meng-upgrade, untuk lompat ke seorang pria dengan lebih banyak uang, status dan lebih banyak barang untuk dieksploitasi. Komitmen hubungan berarti mempertaruhkan hati Anda, dan tak satu pun dari kita menginginkan tumit tajam stiletto menendang di belakang saat mantan pacar mengacak untuk sampai ke orang berikutnya.

Ia menerapkan tekanan
Untuk banyak wanita, komitmen adalah garis finish untuk kehidupan dewasa mereka. Mereka ingin menikah dan mereka ingin melakukannya sekarang. Jadi mereka mengerahkan peningkatan tekanan pada kita untuk menetap – Tekanan yang dapat menyebabkan kita untuk berkemas dan pergi.

Komitmen dia pantas?
Berkomitmen untuk seorang wanita adalah bisnis yang serius – itu adalah keputusan yang tidak boleh diambil dengan ringan. Terlalu banyak orang menikah untuk alasan yang salah: mereka sudah semakin tua; semua teman sudah menikah; si wanita cantik tetapi kekurangan kualitas lain; atau mereka takut tidak akan bertemu orang lain lagi.

Tapi itu normal untuk merasa ambivalen – bahkan menakutkan di pikiran Anda – tentang menjauhkan semua pilihan lain untuk sisa hidup Anda.
Apakah Anda akhirnya ingin menetap terserah Anda, waspadalah akan alasan yang mungkin membuat Anda takut untuk membuat komitmen.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: