Apa yang Anda Katakan, Apa Yang Dia Dengar – Bagian II

07/02/2010

Masyarakat tidak menghargai tipe pria yang kuat dan diam seperti jaman dulu. Pahlawan yang kasar, bersuku kata satu dan hanya berbicara enam kata per minggu dan dikomunikasikan dengan mata tajam sudah hilang. Kini laki-laki diharapkan untuk berbicara – bicara tentang hari mereka, berbicara tentang perasaan mereka, berbicara tentang cuaca, bicara, bicara, bicara. Sayangnya, banyak pria mungkin membuat komunikasi verbal ketika mereka sedang bersama teman-teman mereka, tetapi benar-benar hilang ketika datang untuk berbicara dengan, dan menjadi benar didengar oleh, para wanita di kehidupan mereka.

Dalam Bagian I, artikelpria memperkenalkan Anda kepada beberapa miskomunikasi yang mungkin muncul di antara Anda dan pacar Anda dan bagaimana mengatasi apa yang mungkin timbul dari versi condong pernyataan Anda. Tapi ada yang jauh lebih mendidik yang harus dilakukan. Teruslah membaca bagaimana ia menafsirkan apa yang Anda katakan,terlepas dari niat bersalah Anda.

“Saya hanya akan keluar dengan teman-teman.”
Apa yang dia dengar: “Kami akan melihat penari telanjang dan saya kemungkinan besar akan berbicara dengan orang-orang tentang hubungan kita. ”

Mengapa ia mendengarnya: Seperti halnya pria ingin percaya bahwa ketika perempuan berkumpul itu selalu berakhir dengan pakaian dalam dan perkelahian bantal, wanita berasumsi bahwa laki-laki keluar malam akan melibatkan ketelanjangan dan mencampakkan pacar.

Apa yang seharusnya Anda katakan: Meskipun rasanya seperti check-in, biarkan dia tahu ke mana Anda benar-benar akan pergi dan tidak mengungkapkan apa pun yang Anda katakan pada malam itu, jika Anda memberi info tentang seorang pacar sahabat, dia akan bertanya-tanya apa yang Anda katakan tentang dia ketika dia tidak ada. Jujurlah dengan dia, tapi jangan merasa Anda akan diperiksa oleh ibu Anda.

“Dia hanya teman!”
Apa yang dia dengar: “Dia tidak akan tidur dengan saya … Belum.”

Mengapa ia mendengarnya: Banyak wanita tidak percaya bahwa laki-laki dan perempuan dapat menjadi platonis dalam “persahabatan” jangka panjang, dan merasa bahwa tidak ada seorangpun yang akan membuat sebuah persahabatan baru dengan seorang wanita kecuali jika ia tertarik padanya.

Apa yang seharusnya Anda katakan: Jika ia benar-benar hanya teman, kenalkan kepada pacar Anda. Ini akan membiarkan wanita Anda melihat bahwa Anda telah menetapkan batasan dengan mengumumkan status hubungan Anda, dan dia akan merasa lebih baik setelah bertemu dengan wanita yang menghabiskan waktu sendirian bersama pasangannya.

“Senyum Anda begitu indah.” (Atau pujian lain yang tidak diminta)
Apa yang dia dengar: “Aku merasa bersalah tentang sesuatu dan saya berusaha untuk mengalihkan perhatian Anda.”

Mengapa ia mendengarnya: Setelah tahap awal berpacaran, pujian cenderung berkurang;komentar yang tak terduga akan membuat dia bertanya-tanya apa yang sedang Anda coba untuk lakukan. Dan jika Anda bukan tipe orang yang sering berkata “Aku sayang padamu” dan komentar menyanjung, jangan mulai tiba-tiba atau dia akan waspada terhadap niat Anda.

Apa yang seharusnya Anda katakan: Entah memuji dirinya secara konsisten untuk menghindari terlihat mencurigakan atau berbicara dengannya tentang masalah yang sebenarnya Anda harapkan untuk dihindari – anda tahu dia pada akhirnya akan mengetahuinya.

“Hal ini mengingatkan saya akan [makanan / benda] ibuku.”
Apa yang dia dengar: “Aku membandingkan Anda dengan ibuku,seperti yang selalu saya lakukan.”

Mengapa ia mendengarnya: Wanita secara alami kompetitif dalam banyak bidang, dan menyenangkan Anda adalah mungkin salah satu dari bidang mereka. Sayangnya, ia tahu bahwa ia tidak dapat bersaing dengan wanita yang membesarkan Anda, dan dengan terus-menerus memunculkan fakta bahwa Anda membandingkan dia dengan ibu Anda akan hanya membuat situasi semakin buruk.

Apa yang seharusnya Anda katakan: Tak seorang pun akan menyarankan Anda untuk berhenti berbicara tentang ibu Anda, tetapi pastikan untuk menghindari membandingkannya dengan pacar Anda.

“Hanya menelepon untuk menyapa.”
Apa yang dia dengar: “Aku sedang mengecek Anda.”

Mengapa ia mendengarnya: Untuk seluruh hidupnya, dia mungkin merasa bahwa membuat seorang pria untuk menelepon seperti mencabut gigi. Jadi, bagi Anda untuk secara acak menelepon tanpa maksud tertentu akan membuatnya berpikir bahwa pengecekan adalah satu-satunya penjelasan yang mungkin.

Apa yang seharusnya Anda katakan: Selalu punya alasan untuk menelepon. Meskipun itu sesuatu yang kecil dan tidak berguna, percakapan membantu meredakan getaran – bahkan jika itu benar-benar niat Anda.

Bahasa cinta
Ini hanya beberapa contoh bagaimana Anda mungkin sudah mulai pertengkaran terakhir dengan pacar tanpa tahu apa salah Anda. Meskipun Anda mungkin berpikir bahwa hanya repot-repot untuk berkomunikasi dengannya sudah cukup, sebagian besar dari Anda akan tahu lebih baik daripada mengatakan apa pun yang datang ke pikiran – Anda harus mempertimbangkan semua caranya yang bisa memutar kata-kata Anda ke sesuatu yang lain atau anda bisa berakhir dalam masalah lebih banyak daripada yang Anda tawarkan.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: